[CatPer] Jelajah Lingga Bersepeda ( Bagian 9 )

Desa sungai besar telah jauh kami lewati, kini di kiri dan kanan jalan hanya hutan dan kebun kebun sahang . sedangkan kami berdua terus mengayuh sepeda di jalanan tanah kuning yang basah disirami hujan. Seperti nya tak ada tanda tanda cuaca akan cerah hari itu, awan gelap seakan terus mengikuti kami sepanjang jalan, bukit dan gunung yang berdiri anggun  tampak samar tertutup kabut bagai wajah gadis yang ter-samarkan oleh cadar .

hari ini adalah hari kedua perjalanan kami bersepeda menelusuri kepulauan lingga. Sebuah perjalanan “buta” tanpa tahu arah dan tidak berbekal peta, hanya berharap pada tanya dan rambu rambu penunjuk arah sepanjang jalan pulau lingga. Setelah dua jam menelusuri jalanan tanah yang basah, akhirnya kami berjumpa dengan jalanan aspal mulus dan menurun pula, ini bagai bonus setelah betis dan paha menegang menaklukkan tanjakan, seperti quote para pesepeda,  jangan dulu menangis ketika menjumpai tanjakan, setelahnya pasti ada turunan yang menyenangkan, pak Budi sampai melepaskan tangan dari stang sepeda sembari menari-nari diatas sepeda menikmati turunan dan jalan aspal yang mulus.

Jalanan aspal mulus dan sepi, udara segar serta kicau burung sepanjang jalan, pohon pohon sahang berdaun hijau terang berjejer di kiri dan kanan, dan gemericik air sungai yang mengalir deras di bawah kolong jembatan ketika kami tiba di Resun. sambil mengayuh saya tak henti mengucap syukur kepada Sang pencipta atas segala suguhan alam yang saya dapatkan sepanjang rute ini, sungguh suatu yang diluar dugaan saya, sampai titik ini saya sudah jatuh cinta dengan pulau lingga, pe-touring sepeda mana yang tidak mendambakan suasana seperti ini.

Pukul 11.53 kami tiba di resun, di tepi jalan tampak gapura besar dengan gerbang menganga, “itu gerbang masuk menuju air terjun Resun” kata seorang warga yang kami jumpai, “tak jauh dari sini,  masuk saja, retribusi nya hanya Rp.3000 saja” beliau mengakhiri. Dari gerbang, sepeda sudah kami tuntun, sebuah tanjakan langsung menunggu di depan gerbang air terjun resun, setelah sampai di puncak tanjakan ternyata urusan menaklukkan tanjakan belum usai, paha dan betis terus di buat tegang sepanjang jalan hingga ke air terjun rusun. Saking banyak nya tanjakan sampai saya tak sempat menghitung ada berapa banyak tanjakan yang kami lalui, yang hanya saya ingat hingga saat ini adalah sebuah tanjakan yang membuat kami harus menuntun sepeda dan bejalan zigzag untuk sampai ke ujung nya.

 

Dari kejauhan sudah terdengar deru air yang jatuh dari ketinggian, entahkan itu deru dari suara air terjun  atau hanya aliran sungai, kami tak tahu, di depan hanyalah jalanan aspal yang terus menanjak. Biar semangat tetap terus menyala, anggap saja Air terjun resun telah dekat, dan sepeda terus kami kayuh meskipun lebih sering di tuntun. Disini kami hampir kehabisan tenaga, kaki sudah gemetar, nafas tersengal sengal, perut pun keroncongan, tapi syukurlah nestapa ini segera berakhir setelah sebuah papan bertuliskan “Air Terjun Resun” kami jumpai. penat penat seketika hilang ketika kami ceburkan badan di bawah air terjun resun sebagai sebuah selebrasi kami telah sampai di Resun.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Iklan