[CATPER] JELAJAH LINGGA BERSEPEDA ( BAGIAN 10 )

Tanpa berganti pakaian kami langsung menceburkan diri ke sungai yang jernih, sehingga pakaian di badan semua  basah. perasaan girang bukan kepalang menceburkan diri kedalam air yang sejuk dan jernih itu. Kami berdua bagai anak anak yang kegirangan bermain di sungai, melompat lompat kesana kemari  dan menceburkan diri berkali kali ke dalam airnya, untung saat itu hanya kami berdua saja pengunjung di tempat itu,  jadi serasa tempat ini seperti milik kami, tanpa perlu sungkan dengan orang lain.

 

Puas mandi mandi di bawah air terjun resun, kami beristirahat sejenak di sebuah kedai yang tak jauh dari air terjun. Mie rebus dan segelas kopi hangat kami pesan, hidangan sederhana itu rasanya menjadi santapan yang nikmatnya tak dapat di kira. Kami habiskan waktu satu jam di kedai itu, mengobrol apa saja dengan si pemilik warung , dia bercerita tak henti bagai senjata mesin yang tanpa jeda mengeluarkan peluru, dia bercerita banyak hal dan tentang apa saja mulai dari keluhan hidup nya sampai mahluk gaib tak kasat mata di air terjun Resun.

Pukul satu lewat tiga puluh menit, kami memutuskan meninggalkan Resun. Masih dalam guyuran hujan yang tak begitu deras, sepeda terus kami kayuh menelusuri jalan aspal yang mulus dan sepi. Kurang dari 15KM di depan sana dalah kota Daek. Hujan semakin deras ketika kami tiba di Daek, pemandangan hutan dan kebun di sepanjang jalan mulai berganti dengan pemandangan rumah rumah penduduk yang terlihat mulai rapat. Saat itu, kota Daek seakan masih sebuah tanda tanya dalam fikiran saya, seperti apa wujud ibukota lingga itu, sedangkan penujuk jalan menujukkan kami sudah sampai di kota pusat kota, tetapi kota ini tak seperti sebuah kota dalam pemikiran saya.

 

Kota Daek, meskipun statusnya adalah Ibukota dari Kabupaten Lingga, namun kota ini tidak  terlalu ramai, rumah rumah penduduk masih terlihat memiliki pekarangan yang luas, lingkungan yang masih asri dan tenang, juga tidak terlalu banyak kendaraan.  Pasar atau pusat keramaian terletak di kampung cina. Di kampung cina ini adalah pusat perniagaan, toko toko dan kedai kopi juga penginapan banyak terdapat disana.  Sebagai daerah otonomi yang baru saja lahir sejak tahun  2003 lalu, hingga kini kabupaten lingga dan ibukotanya terus membenahi infrastruktur.

 

 

Iklan