BAJAFASH 2018 Open Dialog, komitmen Memajukan Music dan Fashion Di Asia

DSC_4552

program OPEN DIALOGUE dengan tema “Sustainable Creative Industry in Diversity of South East Asia Through Jazz & Fashion” yang bertujuan akan adanya “komitmen” dari para pihak pengambil kebijakan termasuk negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura untuk bersatu dan bekerjasama melahirkan solusi-solusi untuk peningkatan industri kreatif secara berkesinambungan, membuka peluang positif bagi masing-masing pemerintahan sekaligus membuka jaringan kerjasama bisnis kreatif. Hadir Pada hari itu berbagai nara sumber seperti Khadijah Ibrahim seorang penyanyi legendaris dari Malaysia, Rudy Djoe, penyanyi Jazz Melayu dari Singapura, Datok Nik Azmi Dari komunitas Jazz Ampang Malaysia, Piyapong Muenprasertdee ( Co-founder & Community Manager of Fungjai.com ), David Siow dari singapura, Ibu Indina Putri Fajar (Founder BAJAFASH), Serta dua orang designer dari Indonesia Cossy Latu dan Wike Dwiharti, selain para seniman dan pelaku industri musik dan fashion, kehadiran pihak pemerintah juga menjadi bagian yang terpenting dalam dialog tersebut, karena dukungan pihak pemerintah adalah yang sangat penting dalam mendukung industri kreatif ini ungkap Datok Nik Azmi. Dari pihak pemerintah dihadiri oleh Khrisna K.U Hannan (perwakilan KBRI Malaysia),  M Reza Adenan (perwakilan KBRI Singapura), Rhaman Usman (Dinas pariwisata kota batam), serta  Lukita Dinarsyah Tuwo ( Kepala BP Batam ).  dialog terbuka tersebut berlangsung secara serius namun di balut suasana pantai yang santai di kelong restauran Batam view beach resort, di pandu oleh  Violinist ternama Tengku Ryo.

BAJAFASH 2018, kali ini menjadi lebih memiliki nilai berbeda dari tahun tahun sebelumnya, terutama dengan adanya Open dialog ini. Rudy Djoe, penyanyi dari singapura mengatakan, ” This is Little think that we can do before that we make  a bigger  think, that I call bajafash is Small Big Stage, “kecil tapi isinya Besar” atau “kecil kecil tapi berisi”. Betapa tidak, dengan open dialog ini para pelaku industri musik dan fashion sama sama memberikan energi positif untuk kemajuan industri  tersebut di Asia, kita bersama sama mulai dari hal yang kecil, simple namun punya tujuan dan semangat yang besar. Datuk Nik Azmi perwakilan dari komunitas Jazz Ampang malaysia mengatakan “whatever that country, Singaphore, malaysia, indonesia, thailand or philipine, Lest talk consept with Asia, we start from here, to move forward together , make our music and fashion to the world class.

Mengingat posisi Kota Batam yang sangat strategis di Wilayah perbatasan negara serumpun, Bajafash akan menjadi wadah bagi para pelaku industri musik nasional untuk dapat masuk ke pasar industri musik Asia Tenggara. Musik dan fashion merupakan komoditas industri yang menjanjikan dan mempunyai potensi untuk menjadi jauh lebih besar. Terselenggaranya Bajafash ini diharapkan juga membuka peluang bagi investor asing untuk menanamkan modalnya di batam dalam bidang ini, sekaligus meningkatkan jumlah kujungan wisata asing maupun wisatawan ke kota batam. Dalam kesempatan diskusi di batam View resort tersebut  Pyapong, pelaku industri musik dari Thailand berpendapat ,” Music and fashion is hand and hand  each other, how music can touch  people  feel inside, and how they expretion them self is how they ware they clothe. So,  Music and fashion can work together . in Bajafash, i  show mussision make traditional song and collaborate with tradtional fashion style too, this one of good sample for local music and fashion Industry”.  Selain mengutarakan optimisme untuk bisa maju bersama , dalam diskusi tersebut juga megemukakan masing masing permasalah yang di hadapi di tiap-tiap negara, untuk dapat saling mendengar dan mencari solusi bersama. Sebagai contoh dengan ada issue pembatasan musik indonesia berkembang di negara malaysia, ini tentu akan menjadi penghambat kemajuan bersama, bagaimana kita hilangkan rasa kompetisi diantara kita, mari saling berkolaborasi ungkap Bapak Khrisna K.U Hannan wakil dari KBRI Malaysia, yang menyempatkan hadir dalam diskusi tersebut.

Keterlibatan pemerintah untuk mendukung misi BAJAFASH ini tentu sangat di butuhkan, dalam diskusi tersebut nampak dukungan positif dari pemerintah yang di wakilkan oleh hadirnya pihak KBRI Malaysia dan perwakilan KBRI singapura, sedangkan dukungan dari pemerintah lokal datang dari BP Batam dan Dinas pariwisata Kota Batam. Wakil dari pemerintah ini sepakat untuk mendukung BAJAFASH sebagai program yang diandalkan dalam mendatangkan wisatawan dari luar negeri ke Indonesia secara umum dan batam khususnya. Bapak M Reza Adenan, perwakilan KBRI Singapura langsung memberikan tawaran kepada designer indonesia yang hadir saat itu untuk bergabung dalam event “Rising Fashion” yang akan di gelar bulan Agustus Tahun ini di singapura, KBRI singapura akan mengundang pelaku Fashion Indonesia untuk ikut dalam event tersebut ungkap Bapak  M Reza Adnan.

Bajafash 2018 ingin menjadi suatu upaya untuk menyatukan keragaman negara-negara di Asia Tenggara melalui musik dan fashion, begitu ungkap founder BAJAFASH, Ibu Indina. Kita ingin mengoptimalkan posisi  Batam yang stategis ini, Impian kami adalah menjadikan Batam sebagai Pusat Musik dan Fashion di Asia, Perjuangan menuju ke arah tersebut tentu tidak mudah, kami butuh dukungan dari semua pihak untuk mewujudkan nya untuk kepentingan bersama.  Ibu Indina selaku ketua Commite BAJAFASH mengatakan,  Kita “fight” agar BAJAFASH menjadi awal dari sebuah kemajuan, ini ibaratkan sebuah “snow ball”  kecil yang berukurankecil yang harus kita dorong untuk bergerak menjadi lebih besar . Menjadikan batam menjadi pusat Music dan fashion, itu impian kami. Diujung Dialog, Ibu Indiana berjanji akan mengadakan kembali BAJAFASH dengan konsep yang berbeda di bulan Maret 2019 akan datang.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s