BAJAFASH 2018 di tutup dengan memukau

Langit senja mengankang diatas Batam view beach resort,  nada nada swing Jazz melantun dari instument instrument musik dari panggung di tepi kolam renang  Resort ternama di kota batam itu. Pertunjukan Jazz sunset memanggil pengunjung hotel untuk berkumpul menyaksikan pentas Jazz dan pagelaran Fashion dalam rangkaian BAJAFASH hari kedua. Kemeriahan panggung BAJAFASH hari pertama yang berakhir dengan spektakuler , seakan tak berhenti sampai hari itu saja, pertunjukan spektakuler akan di janjikan  tersaji malam ini,  penampilan Glen Fredly sebagai penampilan pamungkas.

Siel dan Azmi Hairudin tampil lebih awal, tembang tembang Jazz dengan lantunan Saxopone yang apik di bawakan memanjakan telinga. Self Trio dari malaysia tampil membawakan instrumen musik Jazz yang Lebih rumit, distorsi-distorsi dari keyboard Self trio memberikan pengalaman mendengarkan musik Jazz yang berbeda dan unik, Self trio melumat 3 lagi tanpa Lead Vocal. Selanjutnya Indro Harjodikoro yang berkolaborasi dengan Jazz Muda Indonesia dan Penyanyi cantik bersuara seksi Soukma berhasil membius dan membuat penonton Terkagum-kagum, Steve Thornton juga berkolaborasi dengan Indro, “Senang bisa berkolaborasi dengan teman lama”  kata  Indro. Sejauh ini, penampilan Indro dan kawan kawan mampu menjadi magnet panggung Bajafash saat itu, penonton mulai berkumpul, duduk secara lesehan diatas rumput di pinggir kolam renang Batam View Beach Resort. Saat-Saat Penampilan Indro Harjodikoro dan Pragawati melenggak lenggok memperagakan busana dengan mengusung konsep Tradisional, namun lebih “kekinian” hasil karya designer Jarit & DRU.

Semakin Malam suasana makin terasa hangat, penonton mulai makin banyak berkerumun di depan panggung, semuanya menyatu menikmati penampilan para musisi-musisi hebat dari asia tenggara, unity in diversity tema yang diusung BAJAFASH 2018 tidak hanya bertujuan menyatukan para musisi dari berbagai negara dalam satu panggung saja, penonton pun datang dari latar belakang kebangsaan yang berbeda, semua membaur , menikmati musik dan penampilan. Selanjutnya giliran ZAP (Zahid Ahmad Project) memanjakan dengan penampilan musik musik jazz yang “calm” namun dengan aransemen yang matang, berkelas dan juga mengagumkan. Band yang di motori Drummer senior asal Malaisya Zahid Ahmad itu  tampil dengan tiga lagu berturu turut, penampilan ZAP juga diselingi oleh peragaan busana oleh Tyramona.

Malam Semakin Larut namun semangat penonton tampak tidak akan surut hingga tampilnya Glen Fredly sebagai  penampilan pamungkas, sekaligus menutup panggung BAJAFASH 2018. Dalam wawancara dengan beberapa penonton, mereka mengharapakan BAJAFASH  agar terus terselenggara triap tahunnya, “semoga tahun selanjutnya akan terlaksana kembali “ kata Edi salah seorang penonton Bajafash.

Glen dan Band nya Bakucakar telah nampak di depan panggung meskipun tampak samar, penonton mulai histeris memangil-manggil Glen, “Glen…Glen…Glen…” . Tanpa menunggu Lama, Glen langsung tampil menghentak di lagu pertama “you my Everithing”, penonton sontak histeris, dan mengikuti menyanyikan syair dari lagu glen tersebut. “ sudah Lama kita tidak kebatam” kata Glen, “senang bisa menyapa kalian kembali disini” glen menyapa penggemarnya. Glen  tampil memukau di tambah pula atraksi individu dari para personel  bakucakar yang membuat penampilan glen malam itu begitu pektakuler. bersamaan dengan itu Glen juga berkolaborasi dengan penyanyi cantik Amelia Ong, dan juga sang legend, pemain perkusi dari Amerika Steve Thontorn. Peragaan busana dari Designer ARTURRO  memperindah penampilan dari Glen, busana dengan konsep tradisional namun “trendy” di peragakan oleh model model cantik dari kota batam.Pertunjukan pamungkas yang sempurna dari glen malam itu, akhir dari BAJAFASH akhirnya di yang sangat berkesan. Tak sabar menunggu kejutan BAJAFASH di tahun yang akan datang, Ibu Indina sang Founder BAJAFASH menjanjikan akan menggelar bajafash kembali di bulan Maret 2019.

Iklan

Empat hal menarik di bajafash 2018

IMG-20180221-WA0010

Pulau Batam,  salah satu wilayah provionsi kepulauan Riau yang berbatasan langsung dengan beberapa negara tetangga, menjadikan Batam  menjadi salah satu pulau dengan posisi yang disebut sebut  paling strategis untuk investasi. Peluang ini dibaca dan dimanfaatkan oleh talenta talenta lokal batam yang tergabung dalam “Batam Jazz Socity” untuk mendevelope sebuah Event musik Jazz bertaraf internasional di Pulau Batam tersebut.   Bajafash diharapkan  akan menjadi wadah bagi para pelaku industri musik nasiona umumnya, serta kota batam pada khususnya.

Bajafash akan menjadi peluang untuk musisi lokal  masuk ke pasar industri musik Asia Tenggara. Konsep yang unik dari Bajafash yang menggabungkan antara Musik dan fashion  dikarenakan industri musik dan fashion di indonesia saat ini masih sangat  menjanjikan dan mempunyai potensi untuk menjadi jauh lebih besar. Terselenggaranya Bajafash ini diharapkan juga membuka peluang bagi investor asing untuk menanamkan modalnya di batam dalam bidang ini, sekaligus meningkatkan jumlah kujungan wisata asing maupun wisatawan ke kota batam.

Tentu kamu sudah tidak sabar lagi menantikan event besar ini. Tahun 2018 menjadi tahun ke-3 pelaksanaan festival ini di batam. Kali ini,  Bajafast akan mengambil tempat  di salah satu resort dengan view pantai terbaik di pulau batam, yaitu  Batam view Bech Resrot. Ingin tahu apa saja keseruan yang akan kamu temukan di Bajafast tahun ini…? Berikut empat hal menarik yang akan kamu jumpai di bajafash 2018;

                                                           

  • Bajafash 2018 Bertabur Bintang

Bajafash 2018 akan menyajikan pertunjukan spektakuler yang dimeriahkan oleh para musisi jazz profesional dari berbagai negara. Dari Indonesia yaitu Glenn Fredly dan Baku Cakar, Balawan dan Batuan Etnik, Syaharani, Soukma, Light Craft beserta para musisi lokal Batam seperti Bajafash All Star, Cheppy & friends, 4 Pieces Batam Percussion, Royal Coustic, ASAP feat Choir dan Sakazada. Sementara itu para performer dari Malaysia juga akan tampil diatranya  penyanyi legendaris Khadijah Ibrahim, Siel dan Slef Trio. Sedangkan dari Singapura akan menghadirkan Rudy Djoe penyanyi Jazz Melayu dan juga semakin luar biasa dengan penampilan dari Steve Thornton dari USA dan Janine Annice dari UK.

 

  • Klinik musik bertajuk “Music Camp” , Dengan Mentor Ternama

Kegiatan klinik MUSIC CAMP akan memberikan kesempatan terbuka kepada para peserta dari berbagai negara untuk dapat belajar secara langsung bagaimana memainkan alat musik dengan baik bersama para mentor ahli dan sekaligus dapat berbagi pengalaman dengan para peserta lainnya. Bahkan para peserta juga bisa melihat langsung para mentor ahli beraksi memainkan alat musik dihadapan mereka pada saat jam session. Nama besar seperti Indro Hardjodikoro ( Jazz Bass Class ), Balawan ( Jazz Guitar Class ), Andy Gomez ( Jazz Piano Class ) dan ketiganya dari Indonesia. Semakin luar biasa dengan kehadiran mentor-mentor dari Malaysia yaitu Zahid Ahmad ( Drum Class ), Azmi Hairudin ( Saxophone Class ), Stan Calvin ( Tabla & Music Apps ). Peserta juga bisa menggali ilmu dari Steve Thornton yang berasal dari USA ( Percussions Class ). Kegiatan music camp berlangsung dua hari dan ditutup dengan sajian sunset jazz

Pangelaran Fashion Show dari Designer-Designer  Berbakat 

Pagelaran busana tentu juga akan menjadi salah satu hal menarik bagi pengunjung yang hadir, menampilkan koleksi-koleksi terbaik dari para fashion designer seperti Chossy Latu, Arturro dari Seminyak Bali, Wieke Dwiharti, Didit Jarit, Anda Nasution, Decy Tyramona dan juga tidak ketinggalan menampilkan koleksi dari fashion designer lokal Batam yaitu Natasya Rofalina dan Febby Erika yang disupport oleh Iwapi Batam sehingga para pengunjung bukan hanya bisa menikmati musik jazz dan peragaan busana tapi juga dapat berbelanja beragam produk dari para peserta EXIBITION dengan penawaran harga terbaiknya.

 

Dialog Terbuka Tentang Industri Musik dan Fashion Asia tenggara  

program OPEN DIALOGUE dengan tema “Sustainable Creative Industry in Diversity of South East Asia Through Jazz & Fashion” yang bertujuan akan adanya “komitmen” dari para pihak pengambil kebijakan termasuk negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura untuk bersatu dan bekerjasama melahirkan solusi-solusi untuk peningkatan industri kreatif secara berkesinambungan, membuka peluang positif bagi masing-masing pemerintahan sekaligus membuka jaringan kerjasama bisnis kreatif. Akan hadir berbagai nara sumber seperti Khadijah Ibrahim seorang penyanyi legendaris dari Malaysia, Rudy Djoe seorang penyanyi Jazz Melayu dari Singapura serta hadir juga Indro Hardjodikoro dan  Glenn Fredly dari Indonesia. Selain itu sebagai nara sumber lainnya yaitu Sigit S. Widiyanto ( Minister Counselor Economic Fair KBRI Singapura ), Lukita Dinarsyah Tuwo ( Kepala BP Batam ), Teguh Wicaksono ( Founder Archipelago Festival ), Piyapong Muenprasertdee ( Co-founder & Community Manager of Fungjai.com ) dari Thailand dan beberapa nara sumber hebat lainnya. Open dialogue akan dipandu oleh dua orang moderator handal yaitu Guntur Sakti yang sebelumnya pernah menjabat sebagai kepala Dinas Pariwisata dan Kepala Dinas Kominfo Provinsi Kepulauan Riau yang akan berkolaborasi dengan Tengku Ryo seorang Violinist yang telah menampilkan kebolehannya dalam menggesek biola di berbagai negara dan hampir semua benua telah didatanginya.

Rangkaian Bajafash 2018 memberikan suguhan yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, mulai dari pemilihan lokasi yang berada di Batam View Beach Resort Nongsa akan memberikan pengalaman yang berbeda dengan indahnya suasana alam terbuka di samping kolam renang dan juga di theme park.  Batam View Bech resort akan menjadi  Vanue  Music Camp selama dua hari itu,  yaitu pada  tanggal 16-17 Maret 2018, dan bukan itu saja, keseruan kolaborasi musisi-musisi  hebat pengisi Bajafash 2018 akan tampil  dalam jamming session bersamaan dengan peragaan  fashion show hasil karya  para designer ternama pula, sebuah kolaborasi dalam satu panggung yang tentu akan menjadi moment yang sangat dinantikan.